Friday, June 27, 2014

Pindahan #1: Packing

Hola!

Saya akhirnya memutuskan untuk menulis blog post series tentang pindahan ini, karena setelah dipikir-pikir kok banyak banget inspirasi yang saya dapat selama siap-siap mau pindah, proses pindahannya, dan, sepertinya, setelah saya pindah nanti.

Jadi gini, sejak pindah ke Singapore, saya tinggal di satu unit HDB alias rumah susun. Cuma kayaknya rumah saya ini lebih pantas disebut shop house atau ruko, soalnya cuma dua lantai dan lantai bawah disewa oleh KFC (makanya nggak kurus-kurus).

10 Juni 2014 kemarin genap 3 tahun saya pindah ke Singapore, yang berarti sejak saya tinggal di rumah ini. Dan setelah 3 tahun, saya dan roommate saya, Jovi, memutuskan untuk pindah. Selain karena kontrak rumah sudah habis, juga karena 1 housemate kami mau back for good dan 2 lainnya bakal pindah ke rumah cicinya. Bakal berat bagi kami untuk melanjutkan kontrak rumah, karena kami mengontrak 1 unit, yang berarti kalau ada kamar kosong ya kudu kami yang nanggung. Nggak kuat, bok. Kapan nabung buat meritnya? So to cut the story short, kami memutuskan untuk nggak memperpanjang kontrak rumah.

Dan setelah didoakan, dipikirkan, ditimbang-timbang, akhirnya saya menyewa kamar di rumah salah satu teman saya. Lalu, dimulailah proses paling rebek dalam pindahan: packing!


Tapi ternyata Saudara/i, packing itu nggak semudah kelihatannya. Cuma travelling atau liburan aja saya udah paling malas packing, apalagi ini... pindahan, bow! Harus menyortir dan mengemas barang-barang selama 3 tahun "membangun sarang" di rumah ini. Naujubile deh. Tapi ya mau nggak mau kudu dimulai. Those stuff aren't gonna pack themselves, Stephanie.

Jadi, prosedur packing ini diawali dengan hal yang sangat berat untuk dilakukan, menyortir dan membuang barang-barang yang nggak perlu.

Saya bukan orang yang suka nyimpenin barang, tapi ngebuangin juga nggak tega. Makanya, waktu melihat tumpukan baju yang dipakai-segan-dibuang-enggan, handouts zaman kuliah yang penuh catatan plus coretan bolpen Muji warna-warni ala rainbow cake, sepatu-sepatu yang dulu dibeli cuma karena lucu-aja-gitu, juga koleksi lotion The Body Shop segala varian yang sudah tiga tahun dipajang-doang-dipake-kagak, saya nyesek juga. Tapi, demi kemaslahatan umat manusia, saya tutup mata dan membuang semua benda yang saya tahu nggak saya sentuh dalam tiga bulan belakangan.

Nah, setelah menyortir dan membuang barang-barang itu, barulah saya nyadar... pindahan, apalagi dari tempat yang sudah lama ditinggali, itu nggak enak. Tapi bagusnya, kita jadi tahu bahwa ternyata ada banyak barang nggak penting yang selama ini disimpan dan bisa dibuang.

Sama kayak hati yang pindah dari tempat yang sudah lama kamu tinggali atau singgahi. Nggak enak. Tapi kamu jadi tahu bahwa ternyata ada banyak kenangan nggak penting yang selama ini disimpan dan harusnya bisa dibuang.

Kemarin sih, setelah buangin barang-barang itu, saya berasa lega. Nggak tahu sih kalau situ, gimana perasaannya habis buangin kenangan-kenangan nggak penting? Lega? :p

Okelah, masih banyak cerita lain dari series Pindahan ini, nanti bakal saya post satu-persatu. Postingan yang ini bakal saya tutup dengan satu pesan:


Yang mau packing, sortir, buang-buangin yang nggak penting, buruan gih. Daripada besok berubah pikiran lagi, lho. Hehehe.

No comments: